Polemik Sirekap, Protes Keras Partai Perindo Didasarkan Objektivitas Bukan Subjektif Semata

by -10 Views
Polemik Sirekap, Protes Keras Partai Perindo Didasarkan Objektivitas Bukan Subjektif Semata

loading…

Ketua DPP Partai Perindo Abdul Kholik Ahmad menerangkan, protes keras Partai Perindo kepada penyelenggaraan Pemilu 2024 bukan didasarkan subjektif semata. Foto/SINDOnews

JAKARTA – Ketua DPP Partai Perindo , Abdul Kholik Ahmad menerangkan, protes keras yang dilayangkan Partai Perindo kepada penyelenggaraan Pemilu 2024 bukan didasarkan urusan subjektif semata, tapi ada persoalan objektif yang lebih luas.

Hal ini disampaikan Kholik dalam jumpa pers terkait pernyataan sikap Partai Perindo tentang suara hilang Pemilu 2024 yang digelar di Kantor DPP Partai Perindo, Jakarta Pusat, Rabu (28/2/2024).

“Protes keras Perindo atas pelaksanaan Pemilu dan hasil-hasilnya itu memang didasarkan pada hal-hal yang objektif, bukan persoalan subjektif semata,” kata Abdul Kholik menegaskan.

Salah satu yang menjadi persoalan adalah carut marutnya Sistem Informasi Rekapitulasi (Sirekap) Pemilu 2024 yang belakangan dikritisi banyak pihak.

Ia tak ingin penyelenggara Pemilu 2024 hanya memandang Sirekap ini sebatas alat bantu publik untuk mengetahui perolehan suara hasil Pemilu 2024 dengan cepat. Namun, mereka juga harus memastikan bahwa pelaksanaan dari Sirekap itu bisa berjalan dengan baik.

Kholik pun menyoroti adanya perubahan suara yang terjadi di Sirekap. Dari yang semula angkanya diumumkan ada ratusan ribu suara, tapi perkembangannya terus menurun hingga ke angka puluhan.

“Dan akhirnya hilang. Jadi saya kira ini hal yang memang perlu dikritisi,” tutupnya.

Sebelumnya, Ketua KPU Hasyim Asy’ari mengakui jika pihaknya menemukan data terkait adanya perbedaan data terkait hasil suara pada aplikasi Sistem Informasi Rekapitulasi (Sirekap) dengan foto dokumen C hasil ukuran plano yang diunggah.

“Kami di KPU Pusat melalui sistem yang ada itu termonitor daerah mana saja yang antara unggahan formulir C hasilnya dengan yang konversinya salah, itu termonitor,” kata Hasyim dalam jumpa persnya di Media Center KPU, Jakarta Pusat, Kamis (15/2/2024).

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

No More Posts Available.

No more pages to load.